Peresmian Air Mancur Taman Sri Baduga Purwakarta

0
10
Advertisement

TravelClub.co.id – Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya bersama Bupati Purwakarta H.  Dedi Mulyadi dan meresmikan Air Mancur Taman Sri Baduga Purwakarta, Jabar, Jumat (6/1/2017). Air Mancur yang berada Taman Sri Baduga atau Situ Buleud ini dibangun sejak 2013 merupakan air mancur terbesar di Asia Tenggara dan menjadi ikon pariwisata Purwarkata sebagai destinasi 1.000 taman. Menpar Arief Yahya mengapresiasi Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Purwakarta yang berusaha meningkatkan daya tarik pariwisata dengan membuat Air Mancur Taman Sri Baduga sebagai atraksi menarik untuk meningkatkan kunjungan wisatawan.

“Tekad Pemkab Purwakarta meningkatkan unsur 3 A (Atraksi, Amenities, dan Aksesibilitas) akan membuahkan hasil dengan meningkatnya kunjungan wisatawan ke daerah ini.  Kunjungan wisatawan ke Purwakarta per November 2016 sebanyak 903.885 (terdiri 1.280 wisman dan 902.605 wisnus) mengalami kenaikan yang signifikan dibandingkan tahun-tahun sebelumnya,” kata Menpar Arief Yahya. Menpar Arief Yahya menjelaskan, kunjungan wisman ke Purwakarta ini memberikan arti penting terhadap kontribusi kunjungan wisman secara  nasional pada Januari-November 2016 sebesar 10.405.947 atau meningkat sebesar 10,46% dibandingkan periode yang sama tahun 2015 sebanyak 9.420.240 wisman. “Posisi pariwisata
Indonesia dibandingkan negara-negara ASEAN cukup bagus. Pertumbuhan pariwisata kita di atas Malaysia yang pada Januari-Agustus 2016 tumbuh 3,6%, namun masih di bawah  Thailand pada Januari-Oktober 2016 tumbuh 11,3%, sedangkan pariwisata Singapura pada  Januari-September 2016 tumbuh 9,4%,” kata Arief Yahya.

Menpar Arif Yahya menjelaskan lebih jauh, tahun 2017 pemerintah menetapkan target pariwisata 2017 yakni: kontribusi pariwisata terhadap perekonomian (PDB) nasional sebesar 13%, devisa yang dihasilkan sebesar Rp 200 triliun, penyerapan tenaga kerja sebanyak 12 juta, jumlah kunjungan wisman 15 juta dan pergerakan wisnus 265 juta, serta indeks daya  saing (WEF) berada di ranking 40, dari posisi saat ini di ranking 50 dunia, sedangkan target pariwisata 2019 yakni: jumlah kunjungan wisman 20 juta, pergerakan wisnus 275 juta, kontribusi terhadap perekonomian (PDB) nasional sebesar 15%, devisa yang dihasilkan  sebesar Rp 280 triliun, penyerapan tenaga kerja sebanyak 12,6 juta, serta indeks daya saing (WEF) berada di ranking 30 dunia.

Untuk mendukung target tersebut, Kemenpar akan mengimplemtasikan tiga program  prioritas tahun 2017 yakni: digital tourism, homestay, dan konektivitas udara. Digital tourism menjadi strategi yang harus dilakukan untuk merebut pasar global, sedangkan  program  membangun 100.000 homestay tahun ini akan dimulai sebanyak 20.000 unit antara lain di  10 destinasi prioritas yaitu Danau Toba, Tanjung Kelayang, Kota Tua dan Kepulauan Seribu,  Tanjung Lesung, Borobudur, Bromo-Tengger- Semeru, Mandalika, Labuan Bajo Wakatobi,  Morotai, dan sejumlah destinasi wisata unggulan lainnya seperti Mandeh, Makassar, Bali, Banyuwangi, dan Kepri.

Program prioritas 2017 yang sangat strategis adalah membangun konektivitas udara mengingat sekitar 75% kunjungan wisman ke Indonesia menggunakan moda transportasi udara sehingga tersedianya seat pesawat (seat capacity) yang cukup menjadi kunci untuk  mencapai target tahun 2017 hingga 2019 mendatang. “Tersediaanya kapasitas seat  sebanyak 19,5 juta oleh perusahaan maskapai penerbangan (airlines) Indonesia dan asing  saat ini hanya cukup untuk menenuhi target kunjungan 12 juta wisman pada 2016,  sedangkan untuk target 15 juta wisman tahun 2017 membutuhkan tambahan 4 juta seat.

Untuk target 18 juta wisman tahun 2018 membutuhkan tambahan 3,5 juta seat atau menjadi 7,5 juta seat, sedangkan untuk mendukung target 20 juta wisman pada 2019 perlu tambahan 3 juta seat atau menjadi 10,5 juta seat pesawat,” jelas Arief Yahya. H. Dedi  Mulyadi mengatakan Purwakarta yang relatif dekat dengan Jakarta dan Bandung mempunyai peluang besar untuk menarik lebih banyak lagi kunjungan wisman dan wisnus. “Dengan  diresmikan Air Mancur Taman Sri Baduga diharapkan Menpar Arief Yahya dapat membantu mempromosikan Kabupaten Purwakarta sebagai destinasi wisata yang layak dikunjungi. Air Mancur Taman Sri Baduga merupakan pengembangan dari Situ Buleud yang dibangun sejak 2013 dan mulai diresmikaan tahap pertama pada Januari 2014. “Keberadaan Taman Sri  Baduga ini melengkapi Purwakarta sebagai destinasi 1.000 taman dari yang tradisional seperti Taman Pesanggrahan  Padjajaran sampai dengan taman modern seperti Taman Wakuncar,” kata Bupati Purwakarta H. Dedi Mulyadi .

Air Mancur Taman Sri Baduga dipercantik dengan pencahayaan dengan mengandalkan lima  warna dominan; biru, merah, kuning, hijau dan ungu yang menggambarkan tentang  keragaman suku, ras, agama, dan budaya yang dibingkai dalam Bhineka Tunggal Ika dan falsafah Pancasila. Selain itu di tengah air mancur akan dibuat 1.000 patung di antara patung badak untuk menceritakan di Situ Buleud ini dahulu konon sering dijadikan sebagai tempat berendam badak.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.